Bottom Ad [Post Page]

INTERNASIONAL

Setengah Juta Massa HAMAS Penuhi Jalan Hadiri Milad ke 25

Subhanallah, Aksi perayaan milad Hamas ke-25 telah dimulai di medan Al-Katibah Al-Hadlra, Gaza, Palestina, Sabtu. Perayaan diikuti oleh setengah juta warga Palestina.

Sejumlah analis mengatakan bahwa “festival” publik yang diselenggarakan oleh Harakah Muqawwamah Islamiyah (Hamas) Palestina dalam Miladnya yang ke-25 adalah yang terbesar dalam sejarah gerakan ini.
Sabtu (8/12/2012), maju satu pekan dari tanggal 14 Desember (hari kelahiran Hamas pada 1987), ratusan ribu rakyat Palestina berpawai, mengibarkan bendera kemenangan–seakan ingin membuat gentar dan ciut nyali sang pecundang, jahanam Israel.

Selain bendera kebangsaan Palestina, di sepanjang Jalur Gaza, bendera hijau Hamas menghiasi “pawai kemenangan” setelah November lalu berhasil menekan penjajah Israel dalam kesepakatan gencatan senjata yang menurut para analis lebih menguntungkan Palestina, khususnya Hamas.
Acara diawali dengan pembacaan ayat suci Al-Quran. Anggota legislatif Palestina dari Hamas, Mushir Mishri, dan wartawan Raji Al-Hims naik panggung. ''Keduanya menyampaikan salam penghormatan kepada massa perlawanan Palestina, delegasi Arab, negara-negara dan tokoh Islam, faksi-faksi Palestina yang turut hadir dalam perayaan ini,'' tulisan laporan Infopalestina.

Mushir Al-Misri kemudian meminta kepada wakil ketua biro politik Hamas, Musa Abu Marzuq serta anggota Izzat Rasyq dan Muhammad Nashr naik panggung untuk menyampaikan salam hormat kepada massa yang hadir di tengah pekikan takbir.

Perayaan pun dimulai dengan nasyid dari grup Al-Wa’d Islami yang didatangkan dari Beirut untuk meramaikan perayaan ini. Mereka mengumandangkan nasyid ''Bangkit, Guncang, Bangkit Guncang Keamanan Israel” dengan diikuti oleh peserta dan kibaran bendera tauhid.

Perayaan milad Hamas kali ini diikuti oleh 3.000 tokoh dari Arab negara Islam dari penjuru dunia. Acara diliput oleh 650 wartawan dari 190 lembaga media lainnya.  

Kini, situasi terakhir di Gaza, dikabarkan membuat para pemimpin Israel kebingungan. Kehadiran Misy’al, ini juga yang membuat was-was Israel, diharapkan melahirkan harmoni dan sinergi baru di tubuh pimpinan Hamas yang dalam masa terasing dan yang berbasis di Gaza. Selain itu, Hamas dan Fatah diharapkan bisa berdamai demi kemerdekaan Palestina.
“Kami akan melakukan yang terbaik untuk menerapkannya (rekonsiliasi). Kami siap,” janji Nounou.
Maka, kehadiran Misy’al, khususnya bertepatan dengan Miladnya Hamas, makin menambah suasana menjadi lebih hidup dan menjanjikan. Menurut Hamas, Milad kali ini memang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Hamas memperkirakan sekitar 500 ribu massa menghadiri acara ini.
Tak hanya rakyat Palestina. Delegasi resmi dari luar negeri turut mensyi’arkan hajatan Hamas ini, sebut misalnya, dari Mesir, Qatar, Turki, Malaysia, dan lainnya.
Tak ketinggalan, para pemimpin dari seluruh faksi di Palestina, termasuk Gerakan Pembebasan Nasional Palestina (Faksi Fatah), juga berpartisipasi dalam Milad ini, bersama ratusan ribu warga lainnya.

Acara Milad Hamas ke-25 ini berbeda dengan milad sebelumnya, karena dalam suasana baru berperang dengan penjajah Israel, dimana menurut sebagian besar pengamat, Hamas adalah pemenangnya, sebagaimana disinggung di atas.
Suasana Milad ini pun cukup membuat surprise, karena kehadiran Presiden Biro Politik Hamas Khalid Misy’al untuk pertama kalinya. Seperti diketahui, selama ini Misy’al hidup di pengasingan, sehingga memimpin Hamas dari luar Palestina.
Misy’al didampingi Perdana Menteri Palestina Ismail Haniyeh dan para pemimpin Hamas lainnya. Segenap warga Palestina menyambut kedua pemimpinnya dengan antusias dan suka cita.
Misy’al berkali-kali mengalami percobaan pembunuhan yang dilakukan oleh militer Israel dan Mossad. Hidupnya memang terancam. Penjajah Israel “mengharamkan”nya memasuki Palestina. Bahkan mantan Presiden Mesir Husni La Mubarak turut mencekalnya, sehingga pria yang berasal dari Tepi Barat ini harus bersabar untuk masuk ke negaranya sendiri.
Dan, saat itu pun tiba. Jumat (7/12/2012), Khalid Misy’al mengakhiri beberapa dasawarsa hidup di pengasingan dari tanah Palestina lewat kunjungan pertamanya ke Jalur Gaza. Kehadirannya menggarisbawahi keyakinan Hamas yang meningkat setelah pertempuran terbaru dengan penjajah Israel, November lalu.

Setelah melewati perbatasan Mesir, Misy’al berlutut dan menyentuh tanah dengan dahinya untuk melakukan sujud syukur. Ia kemudian disambut di bawah kehangatan sinar mentari, masih di bulan Muharram–bulan pertama Hijriah–oleh puluhan pejabat dari sejumlah faksi.
Ketika berbicara dengan wartawan, Misy’al mengatakan, kedatangannya ke Jalur Gaza seperti kelahiran kembali. Kelahiran setelah ia meninggalkan tempat kelahirannya, Tepi Barat Sungai Jordan, pada 1956. Kelahiran setelah ia selamat dari upaya pembunuhan penjajah Israel pada 1997.
“Saya berdoa kepada Allah bahwa kelahiran keempat saya akan datang terjadi pada hari kita membebaskan Palestina,” kata Misy’al sebagaimana dikutip Reuters, Jumat (7/12/2012).
Kini, setelah dalam perjalanan panjangnya, Misy’al bertatap muka langsung dengan saudara-saudaranya di bawah Panji Tauhid, dalam tanah Palestina, dalam ranah Hamas di Gaza–tanpa takut dengan moncong dan congornya Zionis Laknatullah. Melalui Hamas, wadah perjuangannya dalam menegakkan kalimatillah, Allah menakdirkannya kembali menyentuh tanah Palestina.
Ini bukan suatu kebetulan, karena memang tak ada yang kebetulan, semua yang terjadi di dunia ini adalah atas kehendak Allah. Allah berkehendak, Misy’al bisa masuk Gaza pada saat rakyat Palestina penuh sukacita dan bersyukur atas nikmat-Nya, di tengah “kemenangan” dan Milad Hamas yang ke-25.

Hamas, wadah yang Allah jadikan sebagai  inspirator, motivator, generator dan motor bagi Mujahidin dan rakyat Palestina untuk berkuah darah menjemput maut, menemui Rabb, sebagaimana janji–membunuh atau terbunuh–dalam parade syahid yang penuh kenikmatan hidup di alam lain.
Hamas atau Harakah al-Muqawwamah al-Islamiyah—Gerakan Pelawanan Islam—Palestina yang didirikan  pada 14 Desember 1987 oleh Asy-Syahid Syaikh Ahmad Yasin dan sahabat-sahabatnya, telah menjadi motor gerakan rakyat Palestina yang merindukan syahid.

Syaikh Yasin, dia adalah ruh perjuangan Palestina, seorang Mujahid sekaligus Amir Mujahidin Palestina—meskipun lumpuh dan harus menggerakkan perjuangan dari kursi roda. Tapi dari spiritnya itulah gerakan intifadhah berhasil membuat ciut nyali penjajah Israel.

Menyadari luar biasanya ruh dan semangat yang dipompakan Syaikh Yasin, sosoknya pun jadi incaran nomor satu sang Zionis. Ia gugur dalam nikmatnya kematian yang Allah janjikan. Tangan-tangan biadab Zionis Israel melancarkan serangan rudal ke arah pendiri dan pemimpin Hamas ini.
Dari pesawat heli tempur Apache buatan Amerika, rudal keparat Zionis diarahkan ke Syaikh Yasin selepas sang Mujahid melaksanakan shalat subuh di masjid kota Gaza, Senin, 22 maret 2004.
Allah telah memilih Syaikh Yasin, salah satu sekian dari sedikit hamba pilihan-Nya yang memperoleh syahid–kematian terindah dalam kehidupan manusia. Allahu Akbar! (isa/salam-online)

About PKS Berau

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.